Mitos Software

Mitos Software


Mitos, mungkin yang terlintas itu tentang cerita horor atau legenda atau lain-lain. tapi tahukah anda bahwa software pun memiliki mitos ??? . ya bagi anda yang sedang belajar rekayasa perangkat lunak perlu mengetahui mitos-mitos pada software , berikut penjelasanya

mitos software sendiri terbagi menjadi 3 yaitu

1. Mitos managements 

A. Kita tidak perlu mengubah pendekatan terhadap pengembangan software, karena jenis pemrograman yang kita lakukan sekarang ini sudah kita lakukan 10 tahun yang lalu.

Realitasnya : Walau hasil program sama, produktivitas dan kualitas software harus ditingkatkan dengan menggunakan pendekatan software developments

B. Kita sudah mempunyai buku yang berisi standarisasi dan prosedur untuk pembentukan software. 

Realitasnya : Memang buku tersebut ada, tetapi apakah buku tersebut sudah dibaca atau buku tersebut sudah  ketinggalan jaman ( out of date ).

C. Jika kita tertinggal dari jadwal yang ditetapkan, kita menambah beberapa programmer saja. Konsep ini sering disebut Mongolian harde concept.

2. Mitos Langganan / Customer

A. Pernyataan tujuan umum sudah cukup untuk memulai penulisan program. Penjelasan yang lebih rinci akan menyusul kemudian.

Realitasnya : Definisi awal yang buruk adalah penyebab utama kegagalan terhadap usaha-usaha pem- bentukkan software. Penjelasan yang formal dan terinci tentang informasi fungsi performance interface, hambatan desain dan kriteria validasi adalah penting. Karakteristik di atas dapat ditentukan hanya setelah adanya komunikasi antara customer dan developer.

B. Kebutuhan proyek yang terus menerus berubah dapat dengan mudah diatasi karena software itu bersifat fleksibel. Kenyataannya memang benar bahwa kebutuhan software berubah, tetapi dampak dari peru- bahan berbeda dari waktu ke waktu. 

 

Kesimpulan : Jika perubahan mendekati akhir penyelesaian, maka biaya akan lebih besar.

3. Mitos Praktisi

A. Tidak ada metode untuk analisis disain dan testing terhadap suatu pekerjaan, cukup menuju ke depan terminal dan mulai coding.

Realitasnya : Metode untuk analisis desain dan testing diperlukan dalam pengembangan software.

B. Segera setelah software digunakan, pemeliharaan dapat diminimalisasikan dan diatasi dengan cara “CATCH AS CATCH CAM”.


Realitasnya : Diperlukan budget yang besar dalam maintenance software. Pemeliharaan software harus diorganisir, direncanakan dan dikontrol seolah-olah sebagai suatu proyek besar dalam sebuah organisasi.
 
Sekian artikel tentang Mitos Software, semoga bermanfaat